Thursday, 18 July 2013

IMAM MAHDI (3) Mengenal As-Sufyani & Mengetahui Perselisihannya dengan Al-Mahdi.

 
IMAM MAHDI (3) Mengenal As-Sufyani & Mengetahui Perselisihannya dengan Al-Mahdi.

Semua orang percaya bahawa konflik Syria yang berlaku sekarang adalah pintu kepada kemunculan Imam Mahdi. Ini pintu kecil. Manakala pintu yang lebih besar ialah kemangkatan King Abdullah, 89T, Raja Arab Saudi sekarang ini.

Baginda sekarang sakit tenat. Dan jika sampai waktunya baginda mangkat, maka saat itu akan menjadi titik permusuhan yang besar. Permusuhan setelah terbunuhnya raja ini akan berubah menjadi suatu permusuhan antara suku-suku Hijaz.

Dalam hadis disebutkan: “Sesungguhnya diantara kemunculan Imam Mahdi adalah terjadinya peristiwa besar di antara dua kota Haram.” Aku bertanya: “Peristiwa apa yang akan terjadi?” Dijawab: “Fanatisme akan tercetus di antara dua Haram, polan anak polan membunuh 15 ekor kambing”, yakni seorang akan membunuh 15 orang atau pemimpin dari kabilah yang bermusuhan, atau dari anak-anak pemimpin yang dikenal memusuhinya.

Dalam keadaan inilah proses kemunculan Imam Mahdi dimulai. Barangkali tanda terbesar dari kemunculan Imam Mahdi adalah seruan dari langit yang memanggil namanya pada tanggal 23 Ramadhan. Kami menjumpai tarikh ini dari sebuah kitab, manakala tarikh yang lain dikatakan pada 1 Muharram. Wallahu Ahlam.

Setelah seruan dari langit ini, mulalah Imam Mahdi berhubungan dengan para pendukungnya, namun secara rahsia. Pada masa itu, masyarakat dunia akan membicarakan tentangnya dan menyebutnya dengan kecintaan sebagaimana disebutkan di dalam hadis-hadis sedangkan musuh-musuhnya yang merasa takut akan kemuculannya akan bergiat untuk mencarinya.

Kemudian tersebarlah berita bahawa Imam Mahdi tinggal di kota Madinah, sehingga kerajaan Hijaz atau kekuatan asing yang berkuasa di sana akan memanggil tentera As Sufyani dari Syria untuk mengamankan situasi Hijaz dan menyelesaikan pergolakan kabilah-kabilah yang menuntut kekuasaan.

Selanjutnya tentera As-Sufyani akan memasuki Madinah, menangkap setiap keturunan Bani Hasyim, membunuh sebahagian mereka dan pengikutnya serta menangkap sebahagian yang lain. Pada saat itu, Imam Mahdi dan Al Mansur akan keluar dari Madinah sehingga pasukan As Sufyani mengambil seluruh keluarga Muhammad, besar ataupun kecil.

Mari kita berhenti sebentar merenung pribadi manusia yang bernama As-Sufyani. Siapakah As-Sufyani itu?

Pada masa huru-hara di Mekah akibat perebutan kuasa itu, As-Sufyani dari pemerintahan Syria akan dimintai pertolongannya  untuk membantu menyejukkan keadaan.

Ada 2 keadaan panas pada masa itu. Pertama, pergolakan antara kabilah-kabilah (puak) yang menuntut kekuasaan. Dan keduanya, munculnya seorang Hamba Allah yang bergelar Al-Mahdi Al-Muntazar yang namanya telah tersebar menerusi seruan di langit.

Maka, siapakah As-Sufyani itu?

Kami berpendapat, As-Sufyani itu adalah individu yang sangat rapat dengan kerajaan Arab Saudi sebelum ini, atau seorang pemerintah baru Syria yang telah dirapatkan oleh satu kelompok lebih besar dengan kerajaan Arab Saudi.

Adakah anda fikir dia itu Basyar Al-Assad?. Agak lucu mengatakan demikian kerana hubungan Basyar Al-Assad dengan kelompok pemerintahan Arab Saudi tidak pernah baik dan mesra.

Kami lebih yakin bahawa As-Sufyani itu adalah pemerintah baru Syria (boneka) yang dinaikkan oleh Yahudi dan AS. Bila Arab Saudi huru-hara, maka inilah peluang Yahudi & AS melebarkan kuasanya dan menakluknya melalui campurtangan As-Sufyani itu.     

Di Makkah, Imam Mahdi akan berhubungan dengan sebahagian dari para pengikutnya. Gerakannya yang suci akan bermula di Masjidil Haram pada malam kesepuluh bulam Muharram setelah solat Isyak.

Pada saat itulah beliau menyampaikan keterangan pertamanya kepada penduduk Makkah, sehingga musuh-musuhnya berusaha membunuhnya, tetapi mereka gagal melakukan hal tersebut kerana para pengikutnya mengelilinginya dan mempertahankannya sampai Masjidil Haram dikuasai mereka, dan dari situ, mereka menguasai Makkah.

Pada pagi hari kesepuluh bulan Muharam, Imam Mahdi akan menyampaikan kenyataannya ke seluruh bangsa dunia dengan menggunakan bahasa yang berbeza-beza, dan mengajak mereka untuk membantunya.

Beliau mengumumkan bahawa beliau akan tetap tinggal di Makkah, sehingga terjadi perkara yang disebut dan dijanjikan oleh datuknya (Nabi Muhamad SAW), iaitu tenggelamnya tentera yang dihantar untuk menumpaskan gerakannya.

Dan benar terjadi apabila tentera Sufyani yang hendak menuju ke Makkah ditenggelamkan di sebuah kawasan berhampiran kota Mekah. Setelah berlaku peristiwa penenggelaman ini, Imam Mahdi dengan tenteranya yang terdiri dari beberapa belas ribu orang, bergerak dari Makkah menuju ke Madinah dan membebaskannya setelah melakukan beberapa pertempuran dengan pelbagai kekuatan yang memusuhinya. Dengan pembebasan dua kota suci ini, sempurnalah bagi beliau penaklukan kota Hijaz.

Mari kita berhenti sekejap. As-Sufyani itu sebenarnya seorang pemerintah yang baik. Dia memang ada cita-cita untuk membaaih Imam Mahdi dan menyatakan sokongannya. Akan tetapi kelompok besar yang di belakangnya (maksudnya Yahudi & kuncu Dajjal) telah mempengaruhinya untuk menentangnya.

Inilah buruknya penyesalan kerana bersahabat dengan Yahudi dan AS sehingga menentang manusia suci akhir zaman. Keburukan itu bukan sahaja pada rupa dan perbuatan, tetapi lebih kepada agama & iktikad yang dipegangnya.  

Al-Mahdi itu bukan manusia popular. Tidak ada yang membantunya, termasuk ulamak-ulamak yang ada pada masa itu. Hampir kebanyakan mereka ragu-ragu terhadap lelaki muda yang pincang dan gagap ini.

Sebab itu, Tuhan mendatangkan para wali Abdal dari Mesir, Syria & Iraq untuk membaaihnya. Kemudian ada juga golongan asoib (kerohanian) dari Timur. Kemudian datang pula mereka yang terbuka mata-batinnya. Barangsiapa berkehendak kepada kebenaran, maka pasti Tuhan mendatangkan cahaya (petunjuk)Nya.

Kemudian Tuhan mengesahkan kebenaran pemuda ini dengan suara dari langit. Semua manusia beriman yang tinggal di seluruh penjuru bumi dapat mendengar suara pengesahan tersebut. Maka siapa yang menolaknya, bererti ia mencari celaka terhadap dirinya.

Kemudian pula, Tuhan menguatkannya dengan pemeliharaan malaikat. Itulah yang terjadi kepada tentera-tentera As-Sufyani yang cuba mengejar Al-Mahdi, di mana akhirnya mereka ditenggelamkan ke perut bumi.

Awasilah 3 perkara yang saya sebutkan di atas. Al-Mahdi itu  adalah manusia yang dikasihi Allah. Maka hormatilah dia & ikutilah kata-katanya yang benar. Semoga anda selamat.

1 comment:

  1. ALMAHDI IS THE SUPER LIGHT BEING... He is the Super Magician and the Master Piece of the Cosmic Chess. Mr Magician just watches over his apprentices to ensure the final voyage to be the correct one. As there is no journey to Destiny, but rather Destiny is the journey.... When is the journey and what is the Destiny..?? People plan but hahaha... God laughs...

    ReplyDelete